Kamis , Oktober 6 2022
Home / Berita Utama / Ketua DPRD dan Wakil Bupati Lampura Temui Pengunjuk Rasa Anjloknya Harga Singkong

Ketua DPRD dan Wakil Bupati Lampura Temui Pengunjuk Rasa Anjloknya Harga Singkong

LAMPUNG UTARA, (FN) – Ketua Dewan Pimpinan Rakyat Daerah dan Wakil Bupati Lampung Utara temui langsung aksi massa terkait anjloknya harga singkong, Selasa (16/08/2022).

Eksekutif dan Legislatif di Kabupaten Lampung Utara sepakat menindak lanjuti keluhan disampaikan oleh petani singkong.

Dalam hal ini Wabup Lampura Ardian Syaputra bersama Ketua DPRD Wansori, Dandim 0412/LU Andi Sultan, dan Kapolres LU Kurniawan Ismail, menegaskan bahwa ia bersama Ketua DPRD akan turun langsung ke Lapangan untuk menindaklanjuti apa yang disampaikan oleh para aksi tersebut.

“Saya akan menindak lanjuti usulan masyarakat, khususnya petani yang melaksanakan unjuk rasa hari yaitu meninjau langsung kelapangan. Sebab apa? Ini membutuhkan pemikiran sempurna menghasilkan apa keluhan petani singkong,” kata Wabup Lampura, Ardian Syaputra saat menerima masa aksi demonstrasi bersama Ketua DPRD, Wansori, Dandim 0412/Lampura dan Kapolres.

Namun demikian, menurutnya, itu membutuhkan waktu sebab permintaan masa aksi cukup banyak. Sehingga perlu duduk bersama antara 44 anggota dewan, pemerintah daerah serta para pengusaha pabrik singkong disana.

“Segera, secepatnya kita akan menggelar rapat bersama untuk mencarikan solusi bagi petani,” terangnya.

Disisi lain, Ketua DPRD Lampura, Wansori menambahkan, sebelumnya pihaknya telah turun kelapangan terhadap apa yang menjadi salah satu tuntutan massa aksi demonstrasi petani singkong se-Lampung Utara itu.

“Kita telah turun, meninjau langsung ke pabrik – pabrik singkong itu. Dan telah didapatkan permasalahan – permasalahan dilapangan, itu sedang kita rumuskan. Tentunya dengan memanggil pihak pengusaha,” tambahnya.

Dan berjanji dihadapan ratusan masa aksi demonstrasi akan membuat peraturan daerah (perda) tentang mekanisme dan teknis usaha singkong (pabrik) yang berusaha disana. “Melalui usul inisiatif dewan, jadi kalau ada perusahaan yang berusaha disini namun tidak memberikan dampak positif. seperti ekonomi bagi daerah, bahkan pelaku (petani) akan dicabut,” tegasnya.

Aksi damai di Gedung DPRD, berakhir di depan kantor dewan setempat setelah diterima oleh Ketua, Wansori dan Wabup, Ardiansyah bersama unsur Forkopimda dan jajarannya. Dalam tuntutannya ada 10 disampaikan, seperti membuat standar rafaksi 6% – 10%, meminta eksekutif – legislatif membuat perda, Pemda memperjelas pemasukan PAD dari pabrik singkong berusaha disana.

“Kita akan turun langsung tentunya juga mengharapkan partisipasj para petani untuk bersama-sama kita datangi ke pabrik terkait.Apabila kerja keras kita tidak mendapatkan solusi maka kita akan sepakat tutup langsung kita segel hari itu juga,” tegas Wansori.

Disisi lain, Korlap Aksi Rizki Apriyansyah Abung juga menyampaikan aspirasi mereka.

“Lalu, diperiksa AMDAL, alat timbang (tera), dugaan cabang dibuat pabrik terkait izin, pajak dan lainnya. Kami minta diusut tuntas,” ujar Koorlap Aksi, Rizki Apriansyah Abung dalam orasinya.

“Kami mengapresiasi Ketua Wabup telah sama dilantai seperti ini, terima kasih banyak atas sambutannya,”pungkas koorlap aksi lainnya. (*)

Mediafaktanews
Baca Artikel Menarik di LV

About Redaksi

Check Also

Prajurit Marinir Wilayah Lampung Ikut Serta Pecahkan Rekor Muri Water Trappen TNI AL

Brigif 4 Marinir/BS – PESAWARAN, (FN) – Dalam rangka memperingati HUT TNI ke 77 Tahun …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.